ANTARA

  • Beranda
  • Berita
  • UE lanjutkan kerja sama air global di World Water Forum

UE lanjutkan kerja sama air global di World Water Forum

17 Mei 2024 23:52 WIB
UE lanjutkan kerja sama air global di World Water Forum
Pekerja menyelesaikan pembuatan stan pameran saat persiapan expo World Water Forum ke-10 di Bali Nusa Dua Convention Center, Badung, Bali, Jumat (17/5/2024). ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/tom.
Uni Eropa (UE) menegaskan komitmennya untuk terus terlibat dalam kerja sama global terkait isu air di Forum Air Sedunia (World Water Forum/WWF) ke-10, yang akan digelar dari 18-25 Mei 2024 di Bali.

Berdasarkan rilis pers di situs resmi UE, yang dikutip di Jakarta, Jumat, disebutkan bahwa sejumlah perwakilan UE akan menghadiri forum, yang mengangkat tema "Air untuk Kemakmuran Bersama" tersebut.

Di forum itu, UE akan menyampaikan prioritas mereka dalam mempercepat aksi global guna mengatasi krisis air, yang disebabkan oleh tingginya kebutuhan terhadap air, kesalahan pengelolaan, dampak perubahan iklim, dan hilangnya keanekaragaman hayati serta polusi.

UE akan menekankan pentingnya ketahanan air sebagai kunci untuk mencegah dan mengatasi krisis kesehatan, pangan, dan energi saat ini dan di masa depan.

Di forum tersebut, UE akan bergabung dalam inisiatif Tantangan Air Tawar, yang diluncurkan pada Konferensi Air PBB tahun lalu.

Inisiatif tersebut bertujuan untuk mempercepat restorasi 300 ribu km sungai yang tercemar dan 350 juta hektare lahan basah yang terdegradasi pada 2030.

Dengan bergabung dalam inisiatif tersebut, UE berupaya menunjukkan komitmen mereka terhadap solusi berbasis alam guna memastikan pasokan air yang berkelanjutan.

Uni Eropa juga akan mendukung kerja sama terkait air di tingkat global dengan meluncurkan inisiatif baru dengan International Network of Basin Organisations (Jaringan Internasional Organisasi Daerah Aliran Sungai) yang mendukung pembelajaran di antara Organisasi-organisasi Daerah Aliran Sungai dan Danau.

Berdasarkan pengalaman UE, aksi tersebut akan dapat memperkuat kerangka kelembagaan, kapasitas SDM, sarana perencanaan dan implementasi di antara organisasi-organisasi wilayah sungai di seluruh dunia.

Partisipasi UE di forum tersebut juga untuk menekankan komitmen mereka untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) PBB, terutama SDGs nomor 6 yaitu memastikan ketersediaan dan pengelolaan air dan sanitasi yang berkelanjutan untuk semua pada 2030.

Uni Eropa juga ingin menjadikan air sebagai prioritas dalam agenda politik global dan untuk menjaga momentum Konferensi Air PBB yang digelar pada 2023, yang mana para pemimpin dunia berkomitmen mempercepat aksi untuk mewujudkan air dan sanitasi yang bersih untuk semua pada 2030.

Lebih lanjut, UE juga akan menunjukkan dukungannya terhadap pengembangan sistem informasi air sebagai alat mendasar untuk menyediakan informasi yang lebih komprehensif dan berharga untuk pengelolaan sumber daya air dan pengambilan keputusan.

Sementara itu, melalui rilis tersebut, Duta Besar UE untuk Indonesia Denis Chaibi menyampaikan pujiannya terhadap Indonesia karena menjadi tuan rumah forum tersebut.

"UE memandang kerja sama perairan sebagai sarana perdamaian, keamanan, dan stabilitas regional. Pengelolaan sumber daya air terpadu memungkinkan kami untuk memperkuat kerja sama lintas sektoral dengan mitra kami," katanya.

Dia juga mengatakan bahwa UE memiliki banyak pengalaman dan alat yang dapat digunakan, dan ingin dimanfaatkan dengan baik melalui Jaringan Internasional Organisasi Daerah Aliran Sungai hingga jaringan pertukaran teknis dan kelembagaan antar organisasi daerah aliran sungai.

Inisiatif tersebut merupakan bagian dari pendekatan yang lebih luas dalam penerapan Global Gateway, kata Chaibi.

Baca juga: Bandara Ngurah Rai aktifkan posko komando selama World Water Forum
Baca juga: World Water Forum diharapkan sepakati 120 proyek strategis
Baca juga: Imigrasi perketat pengawasan WNA jelang World Water Forum Ke-10


Sumber: ANTARA

Anda dapat menyiarkan ulang, menulis ulang dan atau menyalin konten ini dengan mencantumkan sumber (ANTARA, RRI atau TVRI).